Proses Fertilisasi Manusia

Diposting pada

Hallo sobat Murid.Co.Id dalam kesempatan kali ini kita akan membahas tentang materi Proses Fertilisasi Manusia: Struktur Ovum, Sperma & Gestasi Secara Lengkap dan Jelas, untuk lebih jelasnya mari simak artikel kami di bawah ini, semoga bermanfaat.

Fertilisasi Pada Manusia Seacara Lengkap
Fertilisasi Pada Manusia Seacara Lengkap

Fertilisasi Adalah

Fertilisasi adalah proses berfusinya pronukleus jantan pada sperma dengan pronukleus betina pada ovum hingga berbentuk zigot yang berlangsung di dalam tuba falopii (saluran telur).

Artikel Lainnya :  Cara Kerja Enzim : Sifat Faktor, Ciri dan Fungsinya


Struktur Ovum

Sel yang diovulasikan dari ovarium dilindungi oleh :

  1. Corona radiata merupakan lapisan sel-sel granulosa yang melekat di sisi luar oosit
  2. Zona pelusida merupakan glikoprotein yang membungkus oosit.

Sel telur mengeluarkan senyawa fertilizin yang tersusun dari glikoprotein yang berfungsi :

  • Mengaktifkan sperma agar bergerak lebih cepat.
  • Menarik sperma secara kemotaksis positif.
  • Mengumpulkan sperma di sekeliling ovum.

Artikel Lainnya :  Jenis Bakteri Beserta Pembelahan Sel


Struktur Sperma

Sperma memiliki bagian sebagai berikut :

  1.  Kepala yang berinti tebal dan sedikit sitoplasma diselubungi oleh selubung tebal yang disebut akrosom.
  2. Badan sperma terletak di bagian tengah sperma dan banyak mengandung mitokondria sebagai penghasil energi untuk pergerakan sperma.
  3. Ekor untuk alat pergerakan sperma.

Bagian akrosom sperma menghasilkan enzim, sebagai berikut :

  • Hialuronidase : Enzim yang dapat melarutkan hialuronid pada corona radiata, sehingga sperma dapat menembus ovum.
  • Akrosin : protease yang dapat menghancurkan glikoprotein pada zona pelusida
  • Anti Fertilizin : antigen terhadap ovum sehingga sperma dapat melekat pada sel telur.

Artikel Lainnya :  6 Panca Indera Pada Manusia Beserta Struktur Lengkap


Proses Fertilisasi

Fertilisasi terjadi saat oosit sekunder yang mengandung ovum dibuahi oleh sperma dan terjadi di tuba falopii dengan kejadian sebagai berikut :

proses fertilisasi
proses fertilisasi

Penetrasi sperma

Oosit sekunder mengeluarkan fertilizin untuk menarik sperma agar mendekatinya. Sperma harus menembus lapisan-lapisan yang mengelilingi oosit sekunder dengan cara mengeluarkan enzim hialuronidase untuk melarutkan senyawa hialuronid pada corona radiata, lalu mengeluarkan akrosin untuk menghancurkan glikoprotein pada zona pelusida dan anti fertilizin agar dapat melekat pada oosit sekunder.


Proses di sel telur

Sel-sel granulosit di bagian korteks oosit sekunder mengeluarkan senyawa tertentu agar zona pelusida tidak dapat di tembus oleh sperma yang lainnya. Penetrasi sperma akan merangsangsel telur untuk menyelesaikan proses meiosis II yang menghasilkan 3 badan polar dan satu ovum (inti oosit sekunder).


Setelah Penetrasi

Setelah sperma memasuki oosit sekunder, inti atau nukleus pada kepala sperma akan membesar dan ekor sperma akan berdegenerasi.


Penggabungan inti

Terjadi penggabungan inti sperma yang mengandung 23 kromosom (haploid) dengan inti ovum yang mengandung 23 kromosom (haploid) sehingga menghasilkan zigot.Proses perkembangan janin hingga 9 bulan (klik tombol play untuk proses)

Artikel Lainnya :  Contoh Paragraf Persuasif : Pegertian, Ciri dan Fungsi


Gestasi / Kehamilan

Pada masa implantasi, hormon yang bekerja adalah esterogen dan progesteron. Kedua hormon tersebut berperan untuk menjaga zigot selama perkembangannya.

Zigot akan membelah berkali-kali menghasilkan sel-sel yang sama besarnya dengan bentuk seperti buah arbei dan disebut morula. Morula ini akan terus membelah sampai terbentuk rongga yang disebut blastosol, fase ini disebut blastula.

Blastula ini akan berkembang membentuk gastrula yang memiliki 3 lapisan embrional yaitu ektoderm (lapisan luar), mesoderm (lapisan tengah) dan endoderm (lapisan dalam).

Selain berbentuk 3 lapisan embrional, juga berbentuk beberapa membran yang berfungsi untuk melindungi embrio.
Perkembangan embrio meliputi pembelahan sel dan organogenesis lapisan embrional menjadi organ-organ tubuh.


Perkembangan Zigot

Dalam perjalanannya ke uterus, zigot membelah secara mitosis berkali-kali. Hasil pembelahan tersebut berupa sekelompok sel-sel yang sama besarnya dengan bentuk seperti buah arbei yang disebut tahap morula. Morula akan terus membelah sampai terbentuk rongga. Tahap ini isebut blastula dengan rongga di dalamnya yang disebut blastosol.

Proses Fertilisasi Tahap Selanjutnya
Proses Fertilisasi Tahap Selanjutnya

Blastula terdiri dari sel-sel bagian luar (outer cell mass / trofoblast) dan sel-sel bagian dalam (inner cell mass / embrioblast). Sel-sel bagian luar blastula merupakan sel-sel trofoblast yang akan membantu implantasi blastula pada dinding endometrium uterus.


Sel-sel trofoblas membentuk tonjolan-tonjolan pertama ke arah endometrium yang berfungsi sebagai kait terhadap endometrium, selain itu sel trofoblas mengeluarkan enzim proteolitik yang mencerna dan cairkan sel-sel endometrium menjadi cairan dan nutrien yang ditransfer secara aktif oleh sel-sel trofoblas ke dalam blastula agar berkembang lebih lanjut Sel-sel bagian dalam blastula dijelaskan pada perkembangan embrio.

Artikel Lainnya :  Arachnoidea : Ciri, Klasifikasi dan Struktur Tubuh


Membran Gestasi dan Plasenta

Membran kehamilan berfungsi untuk membantu proses sirkulasi, respirasi, ekskresi dan fungsi penting lainnya selama embrio hidup dalam uterus. Selain itu dapat melindungi embrio terhadap tekanan mekanis dari luar.

Membran kehamilan adalah sebagai berikut :

  1. Sakus vitelinus (kantung telur) merupakan perluasan lapisan endoderm blastula dan tempat pembentukan sel-sel darah dan pembuluh darah pertama embrio.
  2. Korion merupakan membran terluar yang tumbuh melingkupi embrio dengan ruang korion didalamnya.
  3. Korion membentuk vili korion di dalam endometrium yang berisi pembuluh darah embrio yang berhubungan dengan pembuluh darah ibu di dalam endometrium uterus.
  4. Korion dan jaringan endometrium uterus membentuk plasenta.
  5. Amnion merupakan membran yang melingkupi embrio di dalam suatu ruang yang berisi cairan amnion.
  6. Cairan ini menjaga embrio agar bergerak bebas dan melindungi dari perubahan suhu dan goncangan dari luar.
  7. Alantois merupakan membran pembentuk tali pusar (ari-ari) yang menghubungkan embriodengan plasenta pada endometrium uterus ibu.

Dalam alantois terdapat pembuluh darah yang menyalurkan zat makanan dan oksigen dari ibu dan mengeluarkan sisa metabolisme.

Artikel Lainnya :  Paragraf Narasi : Pengertian, Karakter Serta Contoh


Perkembangan Embrio

Embrio berkembang dari sel-sel bagian dalam blastula (embrioblas) yang terdiri dari 3 lapisan embrional, yaitu:

  • Lapisan luar (ektoderm)
  • Lapisan tengah(mesoderm)
  • Lapisan dalam(endoderm)

Ketiga lapisan ini akan berkembang menjadi berbagai organ (organogenesis) antara lain:

  1. Ektoderm akan membentuk syaraf, mata, kulit dan hidung.
  2. Mesoderm akan membentuk tulang, otot, jantung, pembuluh darah, ginjal, limpa dan kelenjar kelamin.
  3. Endoderm akan membentuk organ-organ yang berhubungan langsung dengan sistem pencernaan dan pernafasan.

Artikel Lainnya :  Adaptasi Morfologi : Hewan dan Tumbuhan

Proses organogenesis berlangsung antara minggu ke-4 sampai ke delapan dan di sebut sebagai masa embrio. Selanjutnya mulai minggu ke-9 sampai beberapa saat sebelum kelahiran terjadi penyempurnaan berbagai organ dan pertumbuhan tubuh yang pesat. Masa ini disebut masa janin atau masa fetus.

Demikian Pembahasan dari kami Murid.Co.Id Tentang Materi Proses Fertilisasi Manusia: Struktur Ovum, Sperma & Gestasi jangan lupa di share ya sobat semoga bermanfaat, terima kasih