Alga Cyanophyta (Hijau – Biru)

Diposting pada

Pengertian Alga Cyanophyta

Pengertian Cyanophyta atau ganggang hijau-biru merupakan makhluk hidup prokariotik. Habitatnya adalah di air tawar, air laut, tempat yang lembap, batu-batuan yang basah, menempel pada tumbuhan atau hewan, di kolam yang banyak mengandung bahan organik (nitrogen), di sumber air panas (suhu mencapal 80 derajat C), dan di perairan yang tercemar.


Ganggang hijau-biru hidup secara soliter (sendiri) alau berkelompok (koloni). Individu yang berkolonibiasanya berupa benang (filamen), dengan trikom (tabung), danmemiliki selubung. Tubuhnya mempunyai klorofil.


karotenoid, serta pigmen fikobilin (gabungan antara fikoeritrin (merah) dan fikosianin (biru) sehingga berwama hijau kebiru-biruan. Makhluk hidup perintis adalah makhluk hidup pertama yang memberi kemungkinan hidup pada makhluk hidup lain di tempat yang sulit dijadikan tempat hidup.

Alga Cyanophyta Secara Lengkap
Alga Cyanophyta Secara Lengkap

Pada Umumnya Cyanophyta

Pada umumnya Cyanophyta dapat mengikat nitrogen bebas di udara. Proses itu disebut fiksasi nitrogen. Fiksasi nitrogen mengubah nitrogen (N2) menjadi amonia(NH3) untuk digunakan tumbuhan sebagai bahan untuk mensintesis senyawa organik (asam amino). Cyanophyta yang mampu mengikat nitrogen, antara lain Anabaena, Nostoc, dan Gloeocapsa.


Cyanophyta Secara Garis Besar


Cyanophyta (Ganggang Biru – Hijau)


Istilah ganggang biru (cyanophyta) digunakan dalam sistem klasifikasi 5 kingdom whittaker. Sistem klasifikasi ini membagi organisme dalam 5 kelompok besar, yaitu:

  1. monera
  2. protista
  3. fungi
  4. plantae
  5. animalia

Fotosintesis pada cyanobacteria pada umumnya menggunakan air sebagai donor elektron dan menghasilkan oksigen sebagai produk, meskipun beberapa juga mungkin menggunakan hidrogen sulfida seperti yang terjadi antara bakteri fotosintetik lain.


Cyanophyta (ganggang biru) itu merupakan filum dari kingdom monera, dimana kingdoom monera terdiri dari dua filum yaitu bateri dan cyanotpyta tadi.


Sekarang klasifikasi ilmiah yang dipakai yaitui sitem klasifikasi tiga domain sistem klasifikasi inilah yang membuat nama ganggang biru jadi ganggang hijau biru, Sistem klasifikasi terbaru ini membagi organisme dalam 3 domain besar, yaitu :


  • archea
  • bacteria
  • eukaria

Cyanobacteria (Ganggang Hijau Biru)

Cyanobacteria (ganggang hijau biru) yang dulu disebut cyanophita dan masuk sebagai filum dari monera sekarang jadi filum dari bacteria (bakteria terdiri atas 2 filum yaitu bakteri dan cyanophyta). kelompok organisme yang termasuk ganggang hijau biru merupakan organisme perintis,seperti halnya bakteri.


Manfaatnya Spiruliina

Manfaatnya spiruliina sebagai sumber makanan masa depan dikenal sebagai superfood, Cyanobacteria ditemukan di hampir semua habitat yang bisa dibayangkan, dari samudera ke air tawar ke batu sampai tanah. Mereka bisa bersel tunggal atau koloni. Koloni dapat membentuk filamen ataupun lembaran.


Cyanobacteria termasuk Uniselular

Cyanobacteria termasuk uniselular, koloni, dan bentuk filamen. Beberapa koloni filamen memiliki kemampuan untuk berdiferensiasi menjadi tiga tipe sel yang berbeda: sel vegetatif adalah yang normal, sel fotosintesis pada kondisi lingkungan yang baik, dan tipe heterokista yang berdinding tebal yang mengandung enzim nitrogenase.


Setiap individu sel umumnya memiliki dinding sel yang tebal, lentur, dan Gram negatif. Cyanobacteria tidak memiliki flagela. Mereka bergerak dengan meluncur sepanjang permukaan.


Kebanyakan Cyanobacteria

Kebanyakan cyanobacteria ditemukan di air tawar, sedangkan lainnya tinggal di lautan, terdapat di tanah lembab, atau bahkan kadang-kadang melembabkan batuan di gurun. Beberapa bersimbiosis dengan lumut kerak, tumbuhan, berbagai jenis protista, atau spons dan menyediakan energi bagi inang.


Disebut ganggang hijau biru karena berwarna hijau kebiruan. Warna itu diakibatkan oleh warna klorofil dan pigmen biru. Jika mongering koloni gannggang hijau biru mengelupas seperti kerak. Ganggang hijau biru biasanya hidup di lingkungan yang sedikit asam hingga basa, selain hidup bebas ganggang hijau biru juga ada yang hidup bersimbiosis mutualisme dengn organism lain.


Ciri Alga Cyanophyta (Hijau – Biru)

Berikut ada beberapa ciri dari Cyanophyta atau biasa di sebut Alga Hijau – Biru

  1. Struktur tubuh terdiri atas satu sel, ada pula yang bersel banyak. Yang bersel banyak berupa benang atau koloni.

  2. Tidak berkloroplas, tetapi berklorofil

  3. Sel-sel bersifat prokariotik yaitu bahan ini belum terbungkus oleh membran inti atau karioteka

  4. Sebagai vegetasi perintis, yaitu dapat hidup pada daerah yang tumbuhan lain tidak dapat hidup.

  5. Cara hidupnya sebagai epifit atau sebagai endofit pada hewan atau tumbuhan dan sebagai plankton

  6. Pada umumnya alga biru berkembang biak secara vegetatif, yaitu dengan membelah diri atau fragmentasi

  7. Beberapa ganggang hijau biru yang berkoloni dengan bentuk filamen memiliki heterotista dan spora istirahat.

    Heterotista adalah sel yang lebih tebal dan tidak memiliki inti. spora istirahat merupakan spora yang dindingnya sangat tebal dan didalamnya berisi sel.


  8. Struktur tubuh masih sederhana, dinding sel mengandung pektin, hemiselulosa dan selulosa yang kadang-kadang berupa lendir.

Perkembangbiakan Alga Cyanophyta Hijau – Biru

Adapun cara perkembangbiakan dari cyanophyta yang diketahui ada 3 cara yang ketiga-tiganya termasuk perkembangbiakan secara vegetatif dan aseksual. Sedangkan perkembangbiakan secara generativ (seksual). Belum diketahui. Ketiga cara tersebut adalah:


Pembelahan Sel

Sel membelah dua bagian yang membentuk sel baru. Sel-sel yang terpisah bisa tetap bergabung membentuk koloni. Contohnya Gleocapsa.


Fragmentasi

Fragmentasi adalah pemutusan sebagian anggota tubuh yang dapat membentuk individu baru. Terjadi pada ganggang yang berbentuk filamen (benang). Contohnya: Oscillatoria.


Spora Vegetatif

Spora vegetatif yang dimaksud disini adalah heteroksit. Pada keadaan yang tidak menguntungkan heteroksit tetap mampu bertahan karena dinding selnya tebal dan banyak mengandung bahan makanan. Setelah lingkungan kembali menguntungkan hetroksit dapat membentuk filamen baru.

Contohnya: Chamaesiphon comfervicolus.


Struktur Cyanophyta

Struktur sel penyusun tubuh Cyanobacteria mirip dengan sel bakteri Gram negatif, dengan ciri utama memiliki dinding sel yang mengandung lapisan peptidoglikan yang tipis.

Struktur Alga Cyanophyta
Struktur Alga Cyanophyta

Sel Cyanobacteria terdiri atas bagian-bagian, yaitu lapisan lendir, dinding sel, membran plasma, membran fotosintetik, mesosom, sitoplasma, ribosom, granula penyimpanan, vakuola gas, protein padat, dan nukleoplasma (DNA).


Lapisan lendir

Lapisan lendir, menyelimuti dinding sel. Lendir berfungsi membantu pergerakan meluncur (lokomosi) pada Cyanobacteria uniseluler, serta gerak bergetar atau maju mundur (osilasi) pada Cyanobacteria yang berbentuk benang (filamen). Contohnya Oscillatoria sp.


Dinding Sel

Dinding Sel, mengandung lapisan peptidoglikan yang tipis dan berfungsi untuk memberikan bentuk tetap pada ganggang dan melindungi isi sel.


Membran sel (Membran Plasma)

Membran sel (membran plasma), bersifat selektif permeabel dan berfungsi membungkus sitoplasma dan mengatur pertukaran zat.


Membran fotosintetik (Membran Tilakoid)

Membran fotosintetik (membran tilakoid), merupakan pelipatan membran plasma ke arah dalam sitoplasma yang berfungsi untuk berfotosintesis. Membran fotosintetik mengandung klorofil (hijau), karoten, dan pigmen fotosintetik lainnya, antara lain fikoeritrin (merah) dan fikosianin (biru).


Perpaduan antara pigmen-pigmen tersebut menyebabkan warna Cyanobacteria berbeda-beda, antara lain kekuningan, kemerahan, kecokelatan, violet, hijau cerah, hijau kebiruan, bahkan kehitaman.


Mesosom

Mesosom, merupakan penonjolan membran ke dalam sitoplasma dan berfungsi untuk menghasilkan energi.


Sitoplasma

Sitoplasma, merupakan larutan koloid yang tersusun dari air, protein, lemak, gula, mineral, dan enzim. Di dalam sitoplasma terdapat ribosom, granula penyimpanan, vakuola gas, protein padat, dan nukleoplasma (DNA).


Ribosom

Ribosom, merupakan organel kecil yang berfungsi untuk sintesis protein.


Granula Penyimpanan

Granula penyimpanan, berfungsi untuk menyimpan cadangan makanan.


Vakuola Gas

Vakuola gas, berisi udara yang menyebabkan tubuh Cyanobacteria bisa mengapung di permukaan air, sehingga mendapatkan cahaya matahari untuk berfotosintesis.


Nukleoid

Nukleoid, merupakan materi genetik yang tersusun dari DNA dan tidak dikelilingi membran. Nukleoid terdapat di lokasi tertentu.


Klasifikasi Alga Cyanophyta (Hijau – Biru)

Berikut ada beberapa klasifikasi Cyanophyta secara lengkap dan jelas :


Ordo Chroococcales

Anggota kelompok ini, berbentuk tunggal atau tanpa spora, warna biru kehijau-hijauan. Umumnya algae ini membentuk selaput lendir pada cadas atau tembok yang basah.


Setelah pembelahan sel-sel tetap bergandengan dengan perantaraan lendir dengan demikian terbentuk kelompok-kelompok atau koloni. Contoh spesialis dari ordo Chroococcales adalah Choroccus dan Gleocapsa.


  • Chroccus

Organisme uniseluler atau berkelompok dalam bentuk agregat dari 2 atau 4 sel. Hasil pembelahan sel dari Chroccus berbentuk setengah bola.


  • Gleocapsa

Gleocapsa berbentuk bulat memanjang dan dikelilingi oleh membran dengan beberapa generasi sel yang terdapat didalamnya. Membran kadang-kadang ada yang berpigmen. Gleocapsa terdapat pada batuan yang lembab atau pada air.


Ordo Chamaesiphonales

Algae bersel tunggal atau merupakan koloni berbentuk benang yang mempunyai spora. Benang-benang itu dapat terputus-putus yang dinamakan  hormoginium yang dapat merayap dan merupakan koloni baru prosesnya disebut fragmentasi.


Ordo Hormogenesis

Sel-selnya merupakan koloni berbentuk beneng-benang itu melekat pada subtratnya, tidak bercabang, jarang mempunyai percabangan sejati, lebih sering mempunyai percabangan semu. Benang-benang itu selalu dapat membentuk hormoginium. Contohnya: Oscillatoria, Nostoc comune, Anabaena, Spirulina, dan Rivulia.


Peran Cyanophyta Bagi Manusia

Peranan Ganggang Hijau Biru bagi Manusia sebagai berikut :


Merugikan

Beberapa ganggang hijau biru yang hidup di air ada yang menegluarkan racun. Racun terlarut di dalam air dapat meracuni organism yang meminumnya. Sifat merugikan lainnya adalah ganging ini dapat tumbuh di batu dan tembok, sehingga tembok akan mudah lapuk.


Menguntungkan

Pengikat Nitrogen Bebas

Contoh yang dapat mengikat adalah Nostoc, Gleocapsa, dan Anabaena yang mampu menangkap nitrogen di udara.


Sebagai Bahan Makanan

Misalnya Spirulina yang mengandung protein cukup tinggi.


Demikian materi dari kami tentang Alga Cyanophyta : Pengertian, Ciri, Klasifikasi, Struktur & Peran secara lengkap dan jelas, semoga bermanfaat, jangan lupa di share ya sobat Murid.Co.Id